Wawasan Baru mengenai Tindakan Antidepresan

Penyelidik Australia percaya bahawa mereka telah menemui maklumat baru mengenai bagaimana antidepresan merangsang otak untuk meningkatkan mood seseorang.

Para saintis University of Queensland menemui kelas ubat yang meningkatkan tahap neurotransmitter yang dikenali sebagai pemicu ‘norepinefrin’ neurogenesis - pertumbuhan neuron baru - di kawasan otak yang disebut kuda nil.

"Sekiranya anda menyekat neurogenesis hippocampus, antidepresan tidak lagi berfungsi," kata penyelidik utama Dr. Dhanisha Jhaveri.

"Itu menunjukkan bahawa antidepresan harus mengatur neurogenesis sehingga mereka benar-benar dapat mempengaruhi tingkah laku."

Walau bagaimanapun, para saintis saraf juga mendapati tidak semua antidepresan bekerja dengan cara yang sama.

Dr. Jhaveri mengatakan secara mengejutkan, kelas antidepresan yang meningkatkan tahap neurotransmitter yang disebut serotonin - Prozac adalah contoh biasa - gagal merangsang neurogenesis.

"Norepinephrine pada dasarnya mengikat secara langsung ke pendahulu yang kemudian memulakan isyarat yang membawa kepada pengeluaran lebih banyak neuron," katanya.

"Serotonin tidak begitu. Prozac tidak berfungsi dengan mengatur aktiviti pendahulu - ia mungkin berfungsi di luar wilayah tersebut, tetapi tidak mengatur langsung hippocampus. Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk mengetahui apa yang sebenarnya dilakukan oleh serotonin. "

Dengan menggunakan model tikus, penyelidikan yang diterbitkan di Jurnal Neurosains , menetapkan bahawa secara selektif menyekat pengambilan semula norepinefrin secara langsung mengaktifkan sel induk hippocampal sehingga menemukan kumpulan prekursor dorman yang jauh lebih besar dari hipokampus daripada yang disangka sebelumnya.

Para penyelidik juga meningkatkan pemahaman mereka mengenai mekanisme dengan mana norepinefrin mengaktifkan prekursor di hippocampus dan mendapati ekspresi reseptor adrenergik beta3 sangat penting dalam menengahi kesannya.

Felo penyelidik dan ketua pasukan Profesor Perry Bartlett berkata dengan maklumat ini, pasukan akan dapat meneroka rawatan yang lebih baik untuk kemurungan dan juga demensia.

"Oleh kerana demensia, terutama pada populasi yang menua, tampaknya berkaitan dengan penurunan neurogenesis, penemuan ini membuka cara baru yang menarik untuk merangsang pengeluaran neuron baru untuk mengurangkan kesan demensia yang dahsyat dalam masyarakat kita," kata Profesor Bartlett.

Dr Jhaveri mengatakan penemuan ini juga membolehkan para penyelidik mengembangkan antidepresan yang spesifik dan lebih berkesan.

"Depresi adalah gangguan yang kompleks, jadi kita akan menguji hasil tingkah laku yang berbeza untuk melihat apakah sebatian yang meningkatkan kadar norepinefrin atau merangsang reseptor adrenergik beta3 hanya berfungsi untuk aspek depresi tertentu. Kami belum tahu, tetapi ini mungkin, misalnya, meningkatkan pembelajaran dan ingatan, atau mengurangkan kegelisahan, "kata Dr. Jhaveri.

Sumber: Universiti Queensland