Keradangan Otak Tampak Umum di Autisme

Dalam otak orang-orang dengan autisme, sel mikroglial (sejenis sel sokongan) selalu diaktifkan, dengan gen untuk tindak balas keradangan terus dihidupkan, menurut kajian kolaboratif baru oleh penyelidik di Sekolah Perubatan Universiti Johns Hopkins dan Universiti dari Alabama di Birmingham.

"Jenis keradangan ini tidak dapat dipahami dengan baik, tetapi ini menunjukkan kurangnya pemahaman terkini mengenai bagaimana imuniti bawaan mengawal rangkaian saraf," kata Andrew West, Ph.D., profesor neurologi bersekutu di University of Alabama.

Memandangkan penyumbang genetik autisme yang diketahui, keradangan tidak mungkin menjadi penyebabnya, kata Dan Arking, Ph.D., profesor bersekutu di Institut Perubatan Genetik McKusick-Nathans di Johns Hopkins. Sebaliknya, kata Arking, "Ini adalah akibat dari mutasi gen hulu."

Walaupun banyak kombinasi sifat genetik boleh menyebabkan autisme, otak yang terkena autisme mempunyai corak tindak balas imun yang terlalu aktif. Kajian ini melibatkan data dari 72 otak autopsied orang dengan dan tanpa autisme.

"Terdapat banyak cara untuk mendapatkan autisme, tetapi kami mendapati bahawa semuanya mempunyai kesan hilir yang sama," kata Arking. "Yang tidak kita ketahui adalah sama ada tindak balas imun ini menjadikan keadaan lebih baik dalam jangka pendek dan lebih buruk dalam jangka panjang."

Punca autisme masih belum jelas dan menjadi topik kajian yang sering dilakukan oleh pakar genetik dan ahli sains saraf. Tetapi Arking telah memperhatikan bahawa untuk autisme, kajian mengenai apakah dan berapa banyak gen yang digunakan - yang dikenali sebagai ekspresi gen - selalu melibatkan terlalu sedikit data untuk membuat banyak kesimpulan yang berguna.

Ini kerana, tidak seperti ujian genetik, yang dapat dilakukan dengan menggunakan hampir semua sel di dalam tubuh, pengujian ekspresi gen harus dilakukan pada jaringan minat tertentu - dalam hal ini, otak yang hanya dapat diperoleh melalui autopsi.

Untuk kajian ini, para penyelidik menganalisis ekspresi gen dalam sampel dari dua bank tisu yang berbeza, membandingkan ekspresi gen pada orang yang menderita autisme dengan yang dalam kawalan tanpa gangguan. Ini berjumlah 104 sampel otak dari 72 individu - kumpulan data terbesar setakat ini untuk kajian ekspresi gen dalam autisme.

"Langkah selanjutnya," kata Arking, "adalah untuk mengetahui apakah mengobati keradangan dapat mengurangkan gejala autisme."

Kajian itu diterbitkan dalam talian dalam jurnalKomunikasi Alam.

Sumber: Johns Hopkins Medicine