Naps Pasca Pembelajaran Boleh Membantu Prasekolah Mengekalkan Maklumat

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa tidur siang memainkan peranan penting dalam membantu bayi mengekalkan apa yang telah dipelajari. Sekarang kajian baru menunjukkan bahawa waktu tidur mungkin mempunyai kesan yang sama terhadap pembelajaran bahasa di prasekolah.

Penyelidik di University of Arizona (UA) mendapati bahawa kanak-kanak berusia tiga tahun yang tidur siang setelah belajar kata kerja baru mempunyai pemahaman yang lebih baik mengenai kata-kata itu ketika diuji 24 jam kemudian.

Penemuan menunjukkan bahawa ibu bapa mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengekalkan waktu tidur teratur untuk anak-anak prasekolah, yang pada usia di mana tidur siang cenderung kecenderungan, kata pengarang kajian utama dan UA alumna Michelle Sandoval, yang melakukan penyelidikan sebagai pelajar doktoral di UA Jabatan Psikologi.

Penyelidikan ini melibatkan 39 kanak-kanak yang biasanya berkembang tiga tahun, yang dibahagikan kepada dua kumpulan: popok biasa (mereka yang tidur empat hari atau lebih seminggu) dan tidur siang yang tidak biasa (mereka yang tidur tiga atau lebih sedikit hari seminggu).

Di dalam setiap kumpulan, anak-anak secara rawak ditugaskan ke kondisi tidur siang, di mana mereka akan tidur sekurang-kurangnya 30 minit setelah belajar kata kerja baru, atau keadaan terjaga, di mana mereka tidak akan tidur siang setelah belajar.

Anak-anak diajar dua kata kerja yang dibuat - "blicking" dan "rooping" - dan menunjukkan sebuah video di mana dua pelakon yang berlainan melakukan tindakan seluruh badan yang terpisah untuk sesuai dengan setiap kata kerja.

Kajian ini memfokuskan pada pembelajaran kata kerja kerana kata kerja biasanya lebih sukar dipelajari daripada kata nama mudah.

"Kata kerja itu menarik kerana kita tahu bahawa sangat sukar bagi anak-anak untuk belajar dan bertahan dari masa ke masa," kata Sandoval. "Objek individu mempunyai batasan yang jelas, dan anak-anak belajar tentang benda-benda itu pada awal perkembangan - sebelum mereka mencapai ulang tahun pertama mereka, mereka tahu banyak tentang objek."

Kata kerja tidak dikemas dengan kemas. Selain tindakan yang dapat dilihat secara fizikal, kata kerja mengandungi maklumat mengenai jumlah orang yang terlibat dan dapat berisi maklumat tentang kapan tindakan itu dilakukan.

Kira-kira 24 jam setelah pelajaran kata kerja awal, anak-anak ditunjukkan video dari dua pelakon baru yang melakukan tindakan yang sama yang mereka pelajari pada hari sebelumnya dan diminta untuk menunjukkan pada orang mana yang "memukul" dan yang "merayap".

Secara keseluruhan, mereka yang tidur siang sekitar satu jam setelah belajar kata-kata baru menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada mereka yang terjaga sekurang-kurangnya lima jam setelah belajar, tidak kira sama ada mereka biasa tidur siang.

Pelakon yang berlainan digunakan dalam latihan dan video pengujian untuk menentukan seberapa baik anak-anak "menggeneralisasikan" kata kerja baru, yang bermaksud mereka dapat mengenalinya walaupun dilakukan dalam konteks yang berbeza oleh orang yang berbeza.

"Kami berminat untuk membuat generalisasi kerana itulah sasaran pembelajaran kata. Anda harus dapat menggeneralisasikan kata-kata untuk dapat menggunakannya secara produktif dalam bahasa, ”kata Sandoval.

"Terlepas dari tingkah laku tidur siang yang biasa, anak-anak yang berada dalam keadaan tidur - yang diminta tidur siang setelah belajar - adalah orang yang membuat generalisasi, dan mereka yang terjaga tidak dapat membuat generalisasi 24 jam kemudian."

Para penyelidik berpendapat bahawa manfaat belajar tidur siang berasal dari apa yang dikenali sebagai tidur gelombang lambat.

"Terdapat banyak bukti bahawa fasa tidur yang berbeza menyumbang kepada penyatuan ingatan, dan salah satu fasa yang sangat penting adalah tidur gelombang perlahan, yang merupakan salah satu bentuk tidur yang paling dalam," kata penulis bersama kajian Rebecca Gómez, rakan UA profesor psikologi, sains kognitif, dan pemerolehan dan pengajaran bahasa kedua.

"Apa yang sangat penting mengenai fasa ini adalah bahawa pada dasarnya apa yang otak lakukan adalah memutar semula ingatan semasa tidur, jadi irama otak yang terjadi semasa tidur gelombang lambat dan fasa tidur bukan REM sebenarnya mengaktifkan semula corak - kenangan itu - dan memainkannya semula dan memperkuatnya, ”kata Gómez, yang juga berperanan sebagai penyiasat utama Makmal Kanak-kanak UA.

Para penyelidik menyatakan bahawa masih terdapat banyak perbezaan dalam tingkah laku tidur kanak-kanak prasekolah dan ibu bapa tidak semestinya resah jika mereka tidak dapat membuat anak mereka tidur siang hari.

Perkara yang paling penting ialah jumlah tidur. Kanak-kanak prasekolah harus tidur 10 hingga 12 jam dalam tempoh 24 jam, sama ada pada waktu malam atau gabungan tidur dan tidur malam, kata Gómez.

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Pembangunan kanak-kanak.

Sumber: Universiti Arizona