Bagi Sebilangan, Kreativiti Puncak pada Pertengahan 50-an

Kajian baru mengenai pemenang Hadiah Nobel dalam bidang ekonomi menunjukkan bahawa terdapat dua kitaran hidup kreativiti yang berbeza, satu yang menyerang beberapa orang di awal kerjayanya dan satu lagi yang cenderung menyerang di kemudian hari.

Di antara pemenang, misalnya, puncak kreativiti muncul pada pertengahan 20-an atau kemudian pada pertengahan 50-an. Dan ketika kejayaan ini terikat dengan gaya kreatif mereka.

"Sama ada anda mencapai puncak kreatif anda awal atau lewat dalam karier anda bergantung pada apakah anda mempunyai pendekatan konseptual atau eksperimental," kata penulis utama Dr. Bruce Weinberg, profesor ekonomi di Ohio State University.

Inovatif konseptual cenderung memuncak pada awal karier mereka sebelum mereka terbenam dalam teori bidang yang sudah diterima, kata Weinberg. Mereka berfikir di luar kotak, mencabar kebijaksanaan konvensional dan datang dengan idea baru secara tiba-tiba.

Sebaliknya, inovator eksperimental, yang memuncak kemudian, cenderung mengumpulkan pengetahuan sepanjang karier mereka dan mencari kaedah inovatif untuk menganalisis, menafsirkan dan mensintesis maklumat tersebut menjadi cara pemahaman baru.

Penemuan baru, diterbitkan dalam edisi khas jurnal Ahli Ekonomi De, menyokong kajian sebelumnya yang menunjukkan corak serupa dalam seni dan sains lain.

"Kami percaya apa yang kami dapati dalam kajian ini tidak terbatas pada ekonomi, tetapi dapat diterapkan pada kreativiti secara lebih umum," kata Weinberg. "Banyak orang percaya bahawa kreativiti dikaitkan secara eksklusif dengan remaja, tetapi ia sangat bergantung pada jenis kreativiti yang anda bicarakan."

Weinberg menjalankan kajian dengan Dr. David Galenson, profesor ekonomi di University of Chicago. Mereka menyusun 31 pemenang dalam senarai dari yang paling eksperimental hingga yang paling konseptual. Peringkat ini berdasarkan pada ciri-ciri objektif dan spesifik karya tunggal terpenting pemenang yang menunjukkan pendekatan konseptual atau eksperimental.

Contohnya, ahli ekonomi konseptual cenderung menggunakan andaian, bukti dan persamaan dan mempunyai lampiran atau pengenalan matematik pada makalah mereka. Ahli ekonomi eksperimental bergantung pada kesimpulan langsung dari fakta, jadi makalah mereka cenderung memiliki lebih banyak rujukan pada item tertentu, seperti tempat, jangka waktu dan industri atau komoditi.

Setelah mengklasifikasikan pemenang, para penyelidik menentukan usia di mana setiap pemenang memberikan sumbangan yang paling penting untuk ekonomi dan dapat dipertimbangkan di puncak kreatifnya.

Mereka melakukan ini melalui konvensi bagaimana akademik menilai nilai dan pengaruh kertas penyelidikan. Sebuah kertas lebih berpengaruh di lapangan ketika para saintis lain menyebut karya tersebut dalam karya mereka sendiri. Oleh itu, semakin banyak petikan yang terkumpul, semakin berpengaruh.

Weinberg dan Galenson menggunakan dua kaedah yang berbeza untuk mengira usia pemenang yang paling sering disebut dan dengan itu berada di puncak kreativiti mereka.

Kedua-dua kaedah tersebut mendapati bahawa pemenang konseptual mencapai usia kira-kira 29 atau 25 tahun. Pemenang eksperimen memuncak ketika mereka kira-kira dua kali lebih tua - sekitar 57 dalam satu kaedah atau pertengahan 50-an yang lain.

Sebilangan besar kajian lain di bidang ini melihat perbezaan kreativiti usia puncak antara disiplin ilmu, seperti fizik berbanding sains perubatan. Kajian-kajian ini secara amnya menemui variasi kecil antara disiplin ilmu, dengan kreativiti memuncak pada pertengahan 30-an hingga awal 40-an di kebanyakan bidang ilmiah.

"Kajian ini mengaitkan perbezaan puncak kreatif dengan sifat bidang ilmiah itu sendiri, bukan dengan para saintis yang melakukan pekerjaan itu," kata Weinberg. "Penyelidikan kami menunjukkan daripada ketika anda paling kreatif bukan produk bidang ilmiah yang anda lalui dan lebih kepada bagaimana anda mendekati pekerjaan yang anda lakukan."

Sumber: Universiti Negeri Ohio